WELCOME WELCOME

PENGAWET MAKANAN


Semua produk makanan kecuali satu tumbuh di kebun dapur anda telah berpengawet makanan di dalamnya. Setiap produsen menambahkan pengawet makanan ke makanan selama pemrosesan. Tujuannya adalah untuk menghindari pembusukan pada umumnya selama waktu transportasi.
 
Makanan sangat penting untuk kelangsungan hidup, sehingga pengawetan makanan adalah salah satu teknologi tertua yang digunakan oleh manusia untuk menghindari pembusukan nya. Cara yang berbeda dan berarti telah ditemukan dan diperbaiki untuk tujuan tersebut. Mendidih, pembekuan & pendinginan, pasteurisasi, dehidrasi, acar adalah sedikit tradisional. Gula, garam mineral dan garam juga sering digunakan sebagai pengawet makanan. Radiasi nuklir juga digunakan sekarang sebagai pengawet makanan. Teknik kemasan dimodifikasi seperti kemasan vakum dan pengepakan hypobaric juga bekerja sebagai pengawet makanan.

Pelestarian makanan pada dasarnya dilakukan untuk tiga alasan

     Untuk melestarikan karakteristik alami makanan
     Untuk melestarikan penampilan makanan
     Untuk meningkatkan nilai rak untuk penyimpanan makanan.

Pengawet Makanan Alami
        
Dalam kategori pengawet makanan alami datang garam, gula, alkohol, cuka dll Ini adalah pengawet dalam makanan tradisional yang juga digunakan di rumah sementara membuat acar, selai dan jus dll Juga pembekuan, mendidih, merokok, penggaraman yang dianggap sebagai cara alami untuk melestarikan makanan. Kopi bubuk dan sup adalah dehidrasi dan beku-kering untuk pengawetan. Dalam bagian ini pengawet makanan asam jeruk seperti jeruk dan asam askorbat bekerja pada enzim dan mengganggu metabolisme mereka mengarah ke pelestarian.

Gula dan garam adalah bahan pengawet makanan alami yang paling awal yang sangat efisien tetes pertumbuhan bakteri dalam makanan. Untuk melestarikan daging dan ikan, garam masih digunakan sebagai pengawet makanan alami.

Pengawet makanan kimia
        
Pengawet makanan kimia yang juga digunakan untuk beberapa waktu sekarang. Mereka tampaknya menjadi yang terbaik dan paling efektif untuk kehidupan rak lagi dan umumnya bodoh bukti untuk tujuan pelestarian. Contoh pengawet makanan kimia:

    
Benzoat (seperti natrium benzoat, asam benzoat)
    
Nitrit (seperti natrium nitrit)
    
Sulfit (seperti sulfur dioksida)
    
Sorbates (seperti natrium sorbat, kalium sorbat


Antioksidan adalah pengawet makanan juga kimia yang bertindak sebagai pemulung radikal bebas. Dalam kategori pengawet dalam makanan datang vitamin C, BHA (hydroxyanisole butylated), inhibitor pertumbuhan bakteri seperti natrium nitrit, sulfur dioksida dan asam benzoat.
Lalu ada etanol yang merupakan salah satu pengawet kimia dalam makanan, anggur dan makanan yang disimpan di brendi. Tidak seperti pengawet makanan alami beberapa makanan pengawet kimia berbahaya. Sulfur dioksida dan nitrit adalah contoh. Belerang dioksida menyebabkan iritasi dalam tabung bronkial dan nitrit yang karsinogenik.
 

Pengawet Makanan Buatan       

Pengawet buatan adalah zat kimia yang berhenti dari menunda pertumbuhan bakteri, pembusukan dan perubahan warna nya. Ini pengawet buatan dapat ditambahkan ke makanan atau disemprotkan pada makanan. 
Jenis Pengawet Makanan Buatan

    
Agen antimikroba
    
Antioksidan
    
Chelating agen

Dalam antimikroba datang benzoat, Natrium benzoat, Sorbates dan Nitrit.Antioksidan termasuk Sulfit, vitamin E, vitamin C dan Butylated hydroxytoluene (BHT)Chelating agen memiliki Dinatrium asam ethylenediaminetetraacetic (EDTA), dan asam sitrat polifosfat 

Pengawet Makanan Berbahaya        

Meskipun pengawet aditif makanan yang digunakan untuk menyimpan makanan segar dan untuk menghentikan pertumbuhan bakteri. Tapi masih ada pengawet tertentu dalam makanan yang berbahaya bila dikonsumsi dalam lebih dari batas yang ditentukan. 

Beberapa pengawet makanan berbahaya 

Benzoat Kelompok bahan kimia pengawet makanan telah dilarang di Rusia karena perannya dalam memicu alergi, asma dan ruam kulit. Hal ini juga dianggap menyebabkan kerusakan otak. Ini pengawet makanan digunakan dalam jus buah, teh, kopi dll 
Butylates ini pengawet makanan kimia diperkirakan akan menyebabkan tekanan darah tinggi dan tingkat kolesterol. Hal ini dapat mempengaruhi fungsi ginjal dan hidup. Hal ini ditemukan dalam minyak sayur mentega, dan margarin. 
BHA (hydroxyanisole butylated)BHA diperkirakan akan menyebabkan penyakit hidup dan kanker. Ini pengawet makanan digunakan untuk mengawetkan daging babi segar dan sosis babi, keripik kentang, teh instan, campuran kue dan banyak lagi. 
Karamel Carmel adalah bahan pewarna yang menyebabkan kekurangan vitamin B6, efek genetik dan kanker. Hal ini ditemukan dalam permen, roti, makanan berwarna coklat dan pizza beku.
Selain ini ada banyak lainnya pengawet makanan berbahaya. Ini adalah Bromates, Kafein, Karagenan, klor, Tar Batubara azo Dies, Gallates, glutamat, Mono-dan Di-gliserida, Nitrat / Nitrit, Sakarin, Erythrobate Sodium, ï ¿½ Sulphites dan Tannin 

Pengawet Makanan Aditif         

Semua bahan kimia ini bertindak sebagai antimikroba atau antioksidan baik atau keduanya. Mereka juga menghambat aktivitas atau membunuh bakteri, jamur, serangga dan mikroorganisme lainnya. Antimikroba, mencegah pertumbuhan jamur, ragi dan bakteri dan antioksidan menjaga makanan dari menjadi tengik atau mengembangkan bintik-bintik hitam. Mereka menekan reaksi ketika makanan datang dalam kontak dengan oksigen, panas, dan beberapa logam. Mereka juga mencegah hilangnya beberapa asam amino esensial beberapa vitamin. 

2 komentar:

yosia dwi mengatakan...

woi noobss translate yang bener dong. satu satu artiin menjadi kata yang baik. jangan asal pake google tranlate. bikin males bacanya

Irham Maulana mengatakan...

Jaman sekarang susah cari makanan yang tanpa bahan pengawet. Ditunggu kunjungan baliknya di Greenpack. Salam blogger...

Poskan Komentar